Sebuah Pesan Kemanusiaan dari GKI Yasmin untuk Indonesia

Bapak SBY, Presiden Republik Indonesia, pernah cerita ke Pdt. Yewangoe yang bertamu ke Puri Cikeas beberapa waktu lalu tentang keperihatinan Presiden SBY yang tergerak dari pesn singkat (SMS) salah seorang warga Jemaat GKI Taman Yasmin, Bogor, yang sampai ke handphone Ibu Ani Yudoyono. Pesan singkat itu bercerita tentang seorang ibu rumah tangga yang kini sulit menjelaskan kepada anak-anaknya karena hilangnya toleransi beragama, bahkan di lingkungan tetangga-bertetangga.

Cerita yang sama disampaikan kepada utusan GKI Yasmin yang mendadak dipanggil bertemu dengan Sekretaris Kabinet RI, Dipo Alam, yang segera mendapat perintah khusus untuk menangani kasus ini.

Kini, setelah waktu berlalu, aduan pesan singkat ibu rumah tangga ini hanya berhenti sebatas cerita belaka. Tak ada balasan lagi dari handphone sang ibu Negara, tak ada kesigapan lagi dari sang ajudan presiden yang gigih membela kewibawaan atasannya.

Mungkin, aduan tentang anak-anak sekokah minggu yang polos bertanya-tanya? “Ma, kenapa kita diusir ketika kita beribadah? Yang kita tulis besar-besar dan disampaikan ke penjaga Istana Merdeka pun tak lagi pun tak lagi punya makna.

Dan cerita menjadi lain tatkala Jemaat GKI Yasmin yang didera nasehat (solusi non-hukum) untuk memilih alternatif tempat lain. Gedung megah yang dijanjikan dibangun, segala kemudahan dijamin negara, sepertinya membuat Jemaat kelihatan “bodoh” bila tidak mau ambil kesempatan ini.

Bila ada yang menasehati, “Kenapa tidak terima saja relokasi dan berhenti mengunjungi trotoar depan Istana?”. Bagi GKI kami, sama halnya telah menisbikan kepastian hukum hanya demi citra kosong belaka. Sama halnya upaya menisbikan GKI Yasmin yang cuma sebuah bakal Pos kecil yang tidak akan berpengaruh kepada GKI secara keseluruhan bila dihilangkan.

Dan inilah cerita sengsara memikul salib kebenaran, bukan saja untuk sebidang tanah kecil untuk wahana doa kepada Sang Kuasa, tetapi juga sengsara rakyat yang tetap ingin menjadi warga negara Indonesia.

“Minggu Sengsara Yasmin, Minggu Sengsara Warga Indonesia”
Salam, Warga GKI Yasmin Indonesia

Tinggalkan balasan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s